RSS Feed

Friday, March 12, 2010

Refleksi pada Kata Bernama Iri

“Sekolah lagi ya?” Tanya seseorang long long time ago, dan berubah ga hanya seorang tapi jadi berorang2, hmmfh…begitu cepatnya berita menyebar, padahal saya bukan selebritis yg suka ngiklan atau maen pelem di tipi. Yaa pernah sih sesekali sayuting utk pemotretan di majalah Tr*b*s…(yee lo kate aye bonsai ape ye??)

“Oh eh iya, insya Alloh,” saya cuma bisa jawab singkat gitu saja.

“Waah, seneng ya…gratis lagi, beruntungnya jadi kamu,” katanya lagi. Deg, entah kenapa ada sedikit luka di hati saya. (lho??) Haha aneh ya, harusnya bersyukur ya dipredikati sebagai orang yg beruntung, sekalian di-amin-i juga, siapa tahu jadi doa. (aamiiin…)


Emm…bukannya ga senang dipandang sebagai orang yg beruntung (dalam konteks duniawi). Tapi mungkin saya punya perspektif sendiri dengan kata beruntung itu, ga hanya sekedar dapat sekolah gratis yg setelah lulus nanti dijamin kerjanya. Sebab bagi saya, menjadi diri sendiri apa adanya itu yg paling beruntung. Sebab dengan menjadi seorang saya yg membedakannya dari orang lain. And it is really fun to be unique.

Buat saya bisa lihat sekelumit kehidupan orang yg bisa saya refleksikan ke hidup saya itu sudah syukur banget. Ditambah bisa lari2, loncat2, ketawa ngakak, punya banyak koleksi pelem2 bagus, bisa nulis meski ga oke2 amat, bisa cheer up, bisa bikin ketawa orang lain, bisa ngehapal ayat, bisa pergi ngaji, bisa hujan2an, bisa makan es krim, bisa ngisengin orang, waaahhh banyaaklah pokonya yg membuat saya jatuh cinta pada diri dan kehidupan saya.

Kalau ditanya, “pernah ngiri ga sama orang lain??” Hmm…pastinya pernah bangetlah. Saya selalu bergumam pada diri saya sendiri ketika melihat orang yg menurut saya bisa jadi objek peng-iri-an, duuhh itu orang kok bisa ya kaya gitu, padahal waktu yg Alloh kasih sama lho 24 jam. Tapi buntut dari rasa iri itu justru membuat saya terpacu dan terpicu utk bs lebih baik dari saya yg sekarang, dengan catatan tidak menghilangkan keunikan saya. Because I believe I can take my success by being myself. Tinggal usahanya saja yg optimum.

Saya menyadari ternyata menjadi diri sendiri lebih menyenangkan. Meski ya ga bisa menutup mata kalau tawa dan tangis itu datang dan pergi sekehendaknya sendiri. Saya juga diingatkan bahwa bukan berarti ketika diri saya membersitkan keinginan menjadi orang lain, keadaan itu yg lebih baik untuk saya, ngga sama sekali.

Ga ada yg bisa menjamin ketika saya menjalani kehidupan yg bukan saya, lantas saya akan lebih berbahagia. Sebab setiap posisi, setiap kedudukan sudah Alloh tegakkan sesuai dengan perhitunganNYA yg tanpa cacat segores pun. Sebab setiap rasa, setiap keadaan sudah Alloh aturkan dengan sebaik2nya perencanaan yg tak akan meleset seinchi pun.


Saya jadi menyimpulkan sendiri akhirnya, jika saya hanya memandang kebersyukuran dari tinjauan orang lain maka saya ga layak dikatakan hamba yg bersyukur, jatuhnya malah jadi ga fair sama diri sendiri, salah2 saya bisa diancam siksa Tuhan…sudah sangat jelas sekali tuh di Q.S. Ibrahim ayat 7 (na’udzubillahimindzalik) Sebab kedudukan saya dan orang lain berbeda, tentu tugas perkembangan yg hendak dicapai pun ga sama, yg otomatis cobaan dan kenikmatan yg diperoleh juga ga serupa. Tapi tetap sesuai dengan porsinya. Cuma kadang mata manusia saja yg kurang mahir melihat letak porsi tersebut. Akhirnya yg terjadi kecemburuan pada nasib 1 sm lain.

Saya sangat senang bisa melihat kehidupan orang lain yg kemudian saya cerminkan di kehidupan saya. Sebab lambat laun membuat saya mengerti bahwa saya ga akan pernah tahu sesulit apa orang lain mempertahankan hidupnya sehingga mereka berhak atas balasan kenikmatan dari usahanya itu. Sebaliknya, orang lain juga tentu ga tahu secara rinci sekeras apa ujian yg saya jalani sehingga saya dapat balasan kemudahan dari Tuhan. Jadi ngiri2an kayanya sudah ga njamani lagi deh, ga bijak aja gitu ya.

Tapi kadang dengan mudahnya saya-orang lain terpedaya hembusan kencang syaithon yg mengantarkan pada kata bernama iri. Ini juga yg hampir seperempat abad kehidupan saya berusaha untuk tidak terjangkiti. Yaa meski dalam usahanya harus jatuh bangun, but I’m really fighting on it. Ga sudi aja gitu ya lihat syaithon terbahak2 sementara saya terseok memelihara penyakit hati itu pada sesama saya.

***

“Udah merit ya?” Tanya saya pada seseorang yg bertanya, bahkan ga hanya pada seorang saja saya layangkan.

“He em, Alhamdulillah udah kerja dan punya buntut juga nih,” jawabnya sumringah.

“Waah senangnya yaa…, beruntung deh jadi kamu, udah kerja, punya suami, punya baby, lengkap sudah…,” kata saya lagi. Tuhh kan gimana ga beruntung coba jadi mereka?

***

Ketika teringat pesan Luqman pada anaknya yg Alloh abadikan di Qur’anul Karim, Q. S. Luqman (31) ayat 12.

“Bersyukurlah kepada Alloh. Dan barangsiapa yg bersukur kepada Alloh, sesungguhnya ia bersyukur utk dirinya sendiri. Dan barangsiapa yg tidak bersyukur, maka sesungguhnya Alloh Maha Kaya lagi Maha Terpuji.”



5 comments:

seil said...

ih naha ih komen saya ko ga masuk bu?

dunia rina okta said...

nah entu die pa masalahnye, kayanye di penyetingannye deh, jd tiap ada komen yg masuk reportnya masuk ke inbox, sblm yg punya ngapprove ya ga bakal masuk...tau deh daku msh blm bs ngotak ngatik :D

Anonymous said...

ye pantesan anehh

dunia rina okta said...

wakakak...mangap yak...but tengkyu sudi mampir, tp eh tp kalo sesama blogspot mah udah bs langsung masuk da...si mba ii dulu prnh komen2 gitu tnp persetujuan daku udah bisa nampil aja...

kudu dikumahakeun atuh yak??

lelaki_semesta said...

hmm...nambahin pertanyaannya aahh, "kapan merit?? sama siapa?? dimana??" hoho :P

Post a Comment